Musim Mudik, Lebih Baik Pakai Google Maps atau Waze?

loading…

Aplikasi Google Maps dan Waze mengalami peningkatan traffic selama musim mudik. (Foto: The Sun)

JAKARTA – Musim mudik telah tiba. Di saat seperti ini aplikasi peta digital seperti Google Maps dan Waze mengalami peningkatan traffic lantaran banyak orang tengah bepergian.

Tak mengherankan, lantaran aplikasi Google Maps dan Waze termasuk di antara peta digital yang populer di Indonesia. Keduanya dianggap sebagai seteru abadi namun banyak yang belum tahu keduanya dimiliki oleh perusahaan yang sama, yaitu Google.

Pada tahun 2007, Google mengakuisisi perusahaan perangkat lunak navigasi Waze. Namun, Google tidak mengambil bagian terbaik dari Waze dan menghancurkan aplikasi aslinya. Sebaliknya, Waze dan Google Maps hadir sebagai aplikasi pesaing yang dimiliki oleh perusahaan yang sama.

Lantas lebih baik mana, Google Maps atau Waze untuk untuk navigasi?

Dilansir dari Pocket Lint, Rabu (3/4/2024), kedua aplikasi memungkinkan seseorang memilih tujuan dan mendapatkan petunjuk arah ke tujuan tersebut dari lokasi dia berada, menggunakan ponsel. Dimungkinkan juga untuk mengatur lokasi keberangkatan selain lokasi pengguna saat ini. Google Maps membuat hal ini lebih mudah, namun tidak jelas bagaimana mengubah titik awal di Waze.

Saat memasukkan titik tujuan, Waze menyediakan beberapa pilihan rute alternatif yang dapat dipilih, beserta informasi jarak dan perkiraan waktu perjalanan. Pengguna juga dapat memeriksa ikhtisar rute di layar peta utama.

Google Maps bekerja dengan cara serupa, tetapi hanya memberikan informasi tentang rute yang dianggap terbaik. Rute lain dan perkiraan waktu perjalanan juga ditampilkan di layar peta, namun pengguna harus mengetuk setiap rute di peta untuk melihat informasi seperti jarak total.

Saat memilih rute dan memulai navigasi, Google Maps berfokus untuk membawa dari A ke B sepanjang rute yang dianggap terbaik. Kecuali terjadi sesuatu yang buruk pada rute pilihan, pertahankan rute tersebut sepanjang perjalanan. Google Maps akan memberi opsi rute yang lebih baik jika menemukannya, namun ini tidak umum seperti Waze.

Waze mengambil pendekatan yang sedikit berbeda. Ia akan mengubah rute jika merasa dapat mencapai tujuan lebih cepat. Jika pengguna Waze lain melaporkan masalah pada rute atau melaporkan kepadatan lalu lintas, Waze akan menyarankan perubahan pada rute dan menunjukkan berapa banyak waktu yang dapat dihemat dengan beralih ke rute baru.

Waze memberikan lebih banyak informasi terkini

Kedua aplikasi menggunakan data dari pengguna lain untuk membuat keputusan tentang rute terbaik. Jika pengguna Google Maps atau Waze lain mengemudi di rute yang sama (atau setidaknya sebagian dari rute tersebut) dengan Anda, kedua aplikasi memiliki data tentang kecepatan lalu lintas di bagian rute tersebut dan informasi lebih lanjut tentang perjalanan Anda yang sebenarnya. Membantu memberikan informasi waktu.

Keunggulan Waze dibandingkan Google Maps adalah menyediakan informasi tambahan yang dikirimkan oleh pengguna Waze lainnya. Pengguna Waze tidak hanya dapat melaporkan masalah seperti kemacetan lalu lintas, tetapi juga bahaya seperti mobil berhenti, alat pengukur kecepatan, dan kecelakaan lalu lintas. Informasi ini segera diberikan kepada pengguna Waze lain yang melakukan perjalanan dengan rute yang sama.

Google Maps telah menambahkan kemampuan untuk melaporkan kecelakaan, kamera pengukur kecepatan, kemacetan lalu lintas, dll., tetapi kemampuan ini tidak seluas Waze. Banyak pengguna Google Maps mungkin tidak menyadari adanya fitur ini. Artinya, datanya tidak akurat.

Leave a Reply